Redaksi Iklan Pemasaran : Komplek Ruko Stadion Brawijaya  Jl. Ahmad Yani D-6  Kediri
Telp.(0354)-7000500 Fax. 0354 692543  E-mail : redaksi@majalahbuser.com
copyright . 2011 @ majalahbuser.com
Welcome to Our Website   www.majalahbuser.com
copyright @ 2011 - 2018 majalahbuser.com
Jakarta Seorang pengunjung Lapas Sukamiskin mengaku sangat kaget dengan kondisi di dalam penjara. Pengunjung bernama Ambar, menyampaikan pengakuannya dalam acara Indonesia Lawyers Club atau ILC di tvOne, Selasa 24 Juli 2018.

Ambar mengaku tidak menduga bahwa Lapas Sukamiskin membuyarkan bayangannya tentang sebuah penjara.

"Saya disuguhi nasi goreng, sate, dan makanan lain. Seperti disediakan oleh kantin," ujarnya. Ia juga kaget dengan saung-saung yang terdapat di dalam.

Ambar tidak detail menceritakan kapan ia datang. Namun, dengan detail menceritakan apa saja yang ia saksikan di dalam sana. Menurutnya, Lapas Sukamiskin sangat jauh dari bayangannya tentang sebuah penjara.

Sebelum masuk, Ambar juga tidak melalui proses pemeriksaan. "Padahal, saya bawa ponsel. Tetapi, tidak diperiksa," ujarnya melanjutkan.

"Saya bayangkan, lapas itu akan seperti penjara pada umumnya. Orang di dalam tahanan, tak bisa keluar. Tetapi, Sukamiskin beda. Orang-orang berkeliaran, dan ada panggung dangdut. Penyanyinya tak terkenal. Tapi ramai dan mereka berjoget. Banyak tamu lain juga, sepertinya keluarga mereka. Saya sangat tak menyangka penjara seperti itu," tuturnya panjang lebar.

Ambar mengaku berada di dalam lapas selama sekitar lima jam. Selama di sana tak ada pemberitahuan bahwa jam kunjungan dibatasi. Ia juga melihat banyak penghuni, yang menurutnya, politisi dan sering ia lihat di televisi, membawa barang pribadi termasuk ponsel.

"Saya juga lihat ada artis. Tapi dia artis lama, dan saya tak tahu mengapa ia ada di dalam," ujarnya lagi.

Ambar mengaku tak sampai masuk ke dalam kamar tahanan. Tetapi, para napi yang bebas berkeliaran masih membuatnya terkaget-kaget hingga sekarang.

KPK Minta Menkumham Konsisten Benahi Lapas

Komisi Pemberantasan Korupsi mengultimatum Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia atau Menkumham, Yasonna Hamonangan Laoly konsisten dalam membina jajarannya, khususnya di Ditjen Pemasyarakatan.

Sikap tegas Yasonna dibutuhkan untuk memperbaiki sistem di penjara.

"Jika itu dilakukan secara tegas dan konsisten, maka itu bisa jadi awal perbaikan di sana," kata Juru Bicara KPK, Febri Diansyah di kantornya, Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Selasa 24 Juli 2018.

Usai KPK membongkar suap jual beli fasilitas dan izin di Lapas Sukamiskin, Bandung, Jawa Barat, tim Ditjen PAS melakukan sidak di Lapas tersebut. Dari sidak tersebut, tim Ditjen PAS menemukan sejumlah barang-barang tak wajar dalam kamar para warga binaan.

KPK mengapresiasi upaya Ditjen PAS dalam membenahi praktik rasuah dalam lapas. Namun, lembaga antikorupsi tersebut berharap, upaya bersih-bersih Lapas itu berjalan konsisten.

"Catatannya, tidak berhenti hanya pada sidak perbaikan-perbaikan perlu dilakukan secara konsisten," kata Febri.

KPK sebelumnya berhasil membongkar dugaan suap di Lapas 'koruptor' Sukamiskin, Bandung. Empat orang kini telah dijerat KPK.

Empat tersangka itu, yakni Kalapas Sukamiskin, Wahid Husen, suami dari artis Inneke Koesherawati, Fahmi Darmawansyah, PNS Lapas Sukamiskin, Hendri Saputra, dan narapidana pendamping Fahmi, Andri Rahmat.

Selain itu, masih dalam rangkaian Operasi Tangkap Tangan (OTT), KPK juga lakukan penggeledahan di kamar sel narapidana Charles Mesang, Fuad Amin, dan TB Chaeri Wardhana (Wawan). Namun, tim tidak menemukan Amin dan Wawan di dalam selnya. KPK kemudian menyegel sel Wawan dan Fuad Amin saat ini.

KPK juga telah menyita dua mobil dan uang dari operasi tangkap tangan di Lapas Sukamiskin. Diduga, mobil salah satu mobil diberikan oleh Fahmi. (viva/bsr1)
Selasa, 24 Juli 2018

Pengunjung Lapas Sukamiskin Kaget Lihat Kemewahan
      Berita Nasional :

       Berita Daerah