Redaksi Iklan Pemasaran : Komplek Ruko Stadion Brawijaya  Jl. Ahmad Yani D-6  Kediri
Telp.(0354)-7000500 Fax. 0354 692543  E-mail : redaksi@majalahbuser.com
copyright . 2011 @ majalahbuser.com
Welcome to Our Website   www.majalahbuser.com
Redaksi Iklan Pemasaran : Komplek Ruko Stadion Brawijaya  Jl. Ahmad Yani D-6  Kediri
Telp.(0354)-7000500 Fax. 0354 692543  E-mail : redaksi@majalahbuser.com
copyright . 2011 @ majalahbuser.com
Jakarta - Tim seleksi calon penyelenggara pemilu sepakat kerja harus rampung April 2012. Anggota KPU dan Bawaslu periode 2012-2017 harus dilantik dua tahun sebelum pemilu.
Selasa, 13 Desember 2011

Seleksi KPU dan Bawaslu
Tim Seleksi Targetkan Selesai April 2012
Hal itu disampaikan Menteri Dalam Negeri Gamawan Fauzi sebagai ketua tim seleksi, didampingi wakil ketua tim seleksi yang juga Menteri Hukum dan HAM Amir Syamsuddin, sekretaris tim Tanribali Lamo, dan beberapa anggota, Senin (12/12/2011) ini di Jakarta.

"Diharapkan pada April 2012, anggota KPU dan Bawaslu periode 2012-2017 sudah dilantik. Pembahasan mengenai penerimaan anggota KPU/Bawaslu akan dilanjutkan Rabu (14/12/2011)," kata Gamawan.

Setelah pengumuman nama-nama calon yang lolos seleksi administrasi, akan ada tes pengetahuan, tes kesehatan, dan tes psikologi dalam satu paket. Calon yang lulus ketiga tes ini akan mengikuti wawancara.

Selain mengundang para tokoh yang memenuhi syarat untuk mendaftar sebagai calon penyelenggara pemilu, anggota tim seleksi Saldi Isra mengatakan, tim seleksi akan proaktif mendorong orang-orang yang dinilai layak. Namun dorongan ini dilakukan tanpa jaminan apapun. Orang-orang yang didorong untuk mendaftar, akan diinformasikan pula dengan sesama tim seleksi.

Publik, tambah anggota tim seleksi lainnya, Imam Prasodjo, dapat berpartisipasi memberikan masukan terkait calon anggota KPU dan Bawaslu dengan menggunakan media apapun. Masukan ini akan digunakan di setiap tahapan seleksi.


Mendagri serta Menhuk dan HAM Lepas Hak Suara

Pertemuan pertama tim seleksi Komisi Pemilihan Umum atau KPU dan Badan Pengawas Pemilu atau Bawaslu diselenggarakan, Senin (12/12/2011). Komitmen yang pertama dikeluarkan terkait independensi tim seleksi.

Menteri Dalam Negeri Gamawan Fauzi serta Menteri Hukum dan HAM Amir Syamsuddin juga melepaskan hak suara dalam pengambilan keputusan tim seleksi.

"Kami sepakat semua keputusan diambil dan ditentukan oleh sembilan anggota pansel (selain Mendagri serta Menhuk dan HAM). Beliau hanya ada sebagai wakil pemerintah," tutur salah satu anggota tim seleksi KPU dan Bawaslu, Saldi Isra, seusai pertemuan pada Senin sore di Jakarta.

Selama ini, banyak pihak mengkhawatirkan independensi kerja tim seleksi. Sebab, dalam Keputusan Presiden Nomor 33 Tahun 2011 ditetapkan, tim yang akan menyeleksi calon penyelenggara pemilu dipimpin Mendagri Gamawan Fauzi serta Menhuk dan HAM Amir Syamsuddin.

Sekretaris tim seleksi ini dipegang Direktur Jenderal Kesatuan Bangsa dan Politik Kemendagri, Tanribali Lamo. Amir saat ini menjabat Sekretaris Dewan Kehormatan Partai Demokrat, sedangkan Gamawan, kendati tidak tercatat sebagai pengurus partai SBY, selalu mengikuti garis kebijakan Partai Demokrat.

Tim seleksi lainnya terdiri dari akademisi, aktivis, dan mantan anggota KPU. Mereka adalah Prof Azyumardi Azra, Prof Saldi Isra, Anies Isra, Prof Pratikno, Prof Ramlan Surbakti, Valina Singka Subekti, Siti Zuhro, dan Imam Prasodjo.

Peneliti Indonesian Parliamentary Center, Erik Kurniawan, dan peneliti Perkumpulan untuk Pemilu dan Demokrasi, Veri Junaidi, mengkhawatirkan kemungkinan tarik-menarik antara independensi dan kepentingan kekuatan politik.

Bila pemerintah berperan sebagai fasilitator, kata Erik, semestinya cukup sekretaris tim seleksi yang dipegang dirjen.  (kompas.com)
      Berita Nasional :

      Berita Daerah  :